www.AlvinAdam.com

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Monyet Indonesia yang Selfie Dipilih Jadi 'Person of the Year'

Posted by On 03.03

Monyet Indonesia yang Selfie Dipilih Jadi 'Person of the Year'

Rabu 06 Desember 2017, 14:27 WIB Monyet Indonesia yang Selfie Dipilih Jadi 'Person of the Year' Novi Christiastuti - detikNews Monyet Indonesia yang Selfie Dipilih Jadi Person of the YearFoto selfie monyet di hutan Sulawesi yang hak ciptanya menjadi perdebatan dunia. Monyet ini menjepret dirinya sendiri dengan kamera milik fotografer alam asal Inggris, David Slater, tahun 2011 lalu. (David Slater via Wikimedia Commons/npr.org) California - Seekor monyet di Sulawesi, Indonesia yang sempat menjadi pemberitaan karena foto selfie-nya sambil tersenyum, dinobatkan sebagai 'Person of the Year' oleh kelompok internasional pejuang hak binatang PETA. Foto selfie monyet ini sempat menuai gugatan hak cipta di Amerika Serikat (AS).
Dalam pernyataannya, seperti dilansir AFP, Rabu (6/12/2017), PETA yang merupakan kependekan dari People for the Ethical Treatment of Animals ini menyatakan menghormati monyet jenis macaque bernama Naruto ini dengan mengakuinya sebagai 'seseorang, bukan sesuatu'.
Tahun 2011, monyet ini menekan tombol shutter sambil menetap lensa kamera milik fotografer alam asal Inggris, David Slater, di Sulawesi. Foto selfie dari monyet ini menjadi viral dan PETA kemudian mengajukan gugatan hukum yang mengklaim monyet bernama Naruto yang berusia 6 tahun saat itu, harus dinyatakan sebagai 'pencipta dan pemilik' foto itu, yang berhak memegang hak ciptanya.
"Selfie Naruto yang bersejarah menantang gagasan soal siapa sebenarnya seseorang itu dan siapa yang bukan, dan berujung pada gugatan hukum pertama yang berupaya menyatakan seekor bin atang bukan manusia sebagai pemilik properti, bukannya dinyatakan sebagai properti itu sendiri," ucap pendiri PETA, Ingrid Newkirk, dalam pernyataannya.
Gugatan hukum yang diajukan PETA ini memicu perdebatan internasional di antara kalangan pakar hukum soal kepribadian untuk binatang dan apakah binatang bisa memiliki properti.
Fotografer Slater memenangkan gugatan hukum yang disidangkan di California, Amerika Serikat ini. Dia mendapatkan hak cipta atas foto itu karena dia yang memicu si monyet menjepret sendiri foto selfie itu. Slater telah memasang kameranya di atas tripod dan berjalan menjauh selama beberapa menit, sebelum menyadari kameranya sudah dipegang si monyet.
Pihak PETA kemudian mengajukan banding ke pengadilan yang lebih tinggi untuk gugatan hukum ini. Namun kasus ini akhirnya selesai pada September lalu, sebelum pengadilan menjatuhkan putusannya. Slater sepakat mendonasikan 25 persen dari setiap pendapatan yang diterimanya dari penggunaan dan penjuala n foto monyet selfie itu, untuk melindungi habitat si monyet di Indonesia.
(nvc/imk)Sumber: Google News | Berita 24 Sulbar

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »