www.AlvinAdam.com
Kirim Berita Sulbar: Klik Disini | Konfirmasi Berita Sulbar: Klik Disini

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Perjuangan Perahu Pustaka Arungi Sulawesi Barat

Posted by On 17.24

Perjuangan Perahu Pustaka Arungi Sulawesi Barat

  • TRAVEL.DREAM.CO.ID
  • >
  • NEWS
Perjuangan Perahu Pustaka Arungi Sulawesi Barat

Di banyak desa di Sulawesi Barat, satu-satunya buku yang tersedia adalah Alquran.

Ilustrasi kapal (Pixabay) Dwifantya | 7 Mei 2018 14:17

Dream - Perpustakaan di atas perahu berkeliling Sulawesi Barat. Perahu Pustaka ini sanga t dibutuhkan oleh masyarakat sekitar, yang kebanyakan masih buta huruf.

Indonesia berada di peringkat kedua terburuk untuk keaksaraan, sementara Botswana berada di posisi pertama dari 61 negara, menurut studi terbaru yang dilansir BBC, Senin 7 Mei 2018. Lebih dari 10% populasi orang dewasa di Sulawesi Barat tidak dapat membaca, sementara di banyak desa, satu-satunya buku yang tersedia adalah Alquran.

Pada 2015, wartawan berita lokal Muhammad Ridwan Alimuddin memutuskan untuk menggabungkan passion-nya yakni buku dan perahu dengan mendirikan perpustakaan keliling di baqgo, perahu layar tradisional kecil. Tujuannya adalah untuk membawa buku anak-anak yang menyenangkan, berwarna-warni ke desa-desa nelayan terpencil dan pulau-pulau kecil di wilayah yang sebagian besar warganya tak mengenal aksara. Dengan penuh sukacita, dia mengajarkan warga di sana membaca.

" Begitu kapal itu dibangun, saya mengirim email ke bos saya mengundurkan diri," katany a.

Bukan berarti perahu adalah batas ambisi perpustakaan Alimuddin. Perpustakaan fisik di desa asalnya, Pambusuang, di pantai Sulawesi Barat berisi ribuan jilid buku yang menarik siswa dari sekolah menengah setempat dan bahkan universitas, serta gerombolan anak-anak desa. Dia memiliki sepeda motor dan becak untuk mengangkut buku-buku, serta ATV, yang ia gunakan untuk mencapai desa-desa pegunungan yang terisolasi, beberapa hanya dapat diakses dengan menyeberangi sungai di atas rakit bambu.

Tapi, perpustakaan perahu adalah yang paling melekat di hati Alimuddin. Meskipun tidak pernah menyelesaikan universitas, ia telah menulis 10 buku tentang budaya maritim dan membantu mengarungi kerajinan pakur tradisional kecil dari Sulawesi hingga ke Okinawa di Jepang. Kecintaannya terhadap laut dapat dilihat di museum maritimnya, koleksi model dan kapal antik, yang berbagi ruang dengan perpustakaannya. Dia menggunakan perjalanan dengan kapal, yang dapat berarti hingga 20 hari di la ut, untuk meneliti dan membuat film dokumenter YouTube tentang memancing dan pelayaran kehidupan orang Mandar, tempat asalnya.

Sejak 2015, Alimuddin telah menyeberang Selatan, Tengah dan Sulawesi Barat, membawa kotak-kotak buku dan komik dari 4.000-nya perpustakaan kepada anak-anak di komunitas terpencil. Terkadang anaknya, yang bersekolah di rumah, ikut bersamanya.

Ketika mendekati desa petani tiram Mampie di pantai Sulawesi Barat, sekelompok anak-anak muncul untuk menyambut perahu perpustakaan masuk. Yang lainnya menghentikan kerja mereka membersihkan tiram dan membantu Alimuddin dan krunya menggelar tiga tikar plastik berisi buku-buku.

Anak-anak yang gembira memilih buku-buku tebal berwarna cerah, sementara ibu mereka, beberapa sambil menggendong bayi, lebih berhati-hati.

" Kami memiliki harapan yang rendah," kata Alimuddin. " Kami ingin mereka membaca buku, itu saja."

Dengan lebih dari 17.000 pulau tersebar di seluruh samudera Hindia dan Pasifik, pendidikan di Indonesia adalah perjuangan yang terus-menerus. Meskipun ada banyak sekolah dasar, bahkan di pulau-pulau kecil dan desa-desa terpencil, fasilitas sering rusak. Sumber daya dan guru lebih sulit didapat, itu tidak biasa bagi guru, tercekik oleh kendala sosial kehidupan pulau, dan seringkali gagal berangkat untuk bekerja lantaran kendala transportasi yang sulit.

Setelah tiga jam di Mampie menyaksikan anak-anak melahap buku-buku itu, Alimuddin berkemas dan berlayar di sepanjang pantai di dekat pulau Battoa, rumah bagi sekitar 2.000 orang yang tersebar di antara beberapa desa. Perahu buku itu masuk ke hutan bakau dan ditambatkan di cerobong asap. Alimuddin bergegas ke pantai untuk mencari anak-anak.

Di bawah pepohonan, buku-buku seperti komik, kartun, buku-buku tentang Mesir Kuno, dinosaurus, sains, lumba-lumba, putri, pahlawan dan dongeng Indonesia dari Alquran dikeluarkan. Dalam beberapa detik, 20 anak muncul dari pedalaman. K omik cepat ludes, begitu pula buku-buku bergambar berwarna cerah yang ditulis setengah dalam bahasa Indonesia dan setengahnya dalam bahasa Inggris yang rusak.

Alimuddin mengelola perpustakaannya sepenuhnya dengan sumbangan, beberapa dari bisnis, beberapa dari teman, yang lain dari orang-orang yang pernah melihat aktivitasnya di media sosial. Seorang sponsor baru-baru ini menyumbangkan beberapa teka-teki jigsaw, yang ia gunakan sebagai hadiah untuk memotivasi diskusi tentang buku.

Sebelum jam 7 pagi, dalam perjalanan ke sekolah desa di pulau Tangnga, beberapa kilometer di sebelah timur Battoa, anak-anak kecil berseragam sekolah sudah menunggu kedatangan perpustakaan perahu dari daratan.

“ Kami hanya berjarak 3 km dari ibu kota kabupaten (Polewali),” kata Alimuddin, memberi isyarat ke gedung-gedung bobrok dengan perabotan rusak, tanpa buku atau karya seni.

Anak-anak langsung berebutan ke buku dan bergerombol dalam kelompok kecil di bawah pohon bambu . Udara dipenuhi dengungan suara yang terus-menerus membaca kalimat pada buku keras-keras. Ada yang membacakan untuk saudara yang lebih muda, yang lain untuk diri mereka sendiri.

“ Ketika Anda melihat seorang anak tersenyum dan membuka buku, semua masalah Anda hilang,” kata Alimuddin seraya menyunggingkan senyum.

Baca Juga :
  • Gaya Traveling Cucu Soeharto dan Kekasih Bulenya
  • Liburan ke Korsel Makin Mudah dengan #AKUDANKOREA
  • Nyamannya Mushola Hong Kong Disneyland
  • Keren! 4 Blogger Ini Dibayar untuk Traveling
  • Liburan Akhir Pekan di 4 Glamping Resort Ini, Yuk!
Berikan Reaksimu Tentang Artikel di Atas
0% Alhamdulillah 0% Masya Allah 0% Wallahu a'lam 0% Subhanallah 0% Astaghfirullah 0% Naudzubillah
#MovieTalks Ananta - Fero Walandouw Belajar Dari Susan Sameh
  • Gaya Traveling Cucu Soeharto dan Kekasih Bulenya

  • 10 Destinasi Populer J elang Ramadhan Versi Agoda

  • Wisata Ziarah Keramat Solear Makam Syekh Mas Masaad

  • DESTINATION

    Lagi Hits, Menginap di Hotel Lokasi Pembunuhan

  • NEWS

    Pernah Lihat Lubang di Jendela Pesawat? Ternyata..

  • DESTINATION

    Fifi Kaget, Ternyata Mudah Temukan Masjid di Korea

  • DESTINATION

    Liburan ke Korsel Makin Mudah dengan #AKUDANKOREA

  • NEWS

    9 Barang Ini Selalu Ada di Koper Pramugari

Recommended

  • 1

    Ini Sejarah Mengapa Hari Minggu Jadi Hari Libur

  • 2

    Ini Temuan Jejak Kota Sodom di Tepi Laut Mati

  • 3

    Hotel Syariah di Inggris Tuai Kontroversi

  • 4

    Janjang Koto Gadang, Tembok China ala Indonesia

  • 5

    Karang Jamuang: Pulau Terlarang Bagi Perempuan

  • 6

    Geliat Wisata Religi di Tengah Bisnis Haji dan Umrah

  • 7

    Umroh Backpacker: Jalan-Jalan Murah Sambil Ibadah

  • 8

    Wajah Warga di Kota Hantu Ini Melepuh Jika Kena Sinar Matahari

Travel Thrills

  • Intip Isi Apartemen di Hong Kong yang Kumuh dan Sumpek

  • Kerap Pakai Daster, Gaya Sarwendah di Hong Kong Bikin Kaget

  • Roti Halal di Tempat Gaul Hong Kong

Trending< /h4>
  • 1

    Kerap Pakai Daster, Gaya Sarwendah di Hong Kong Bikin Kaget

  • 2

    Nyamannya Mushola Hong Kong Disneyland

  • 3

    Lezatnya Makanan Halal di Spot Hits Kekinian Hong Kong

  • 4

    Intip Isi Apartemen di Hong Kong yang Kumuh dan Sumpek

  • 5

    Jajanan Hits Kekinian Hong Kong, Instagramable Banget!

  • 6

    Benarkah Saat Pesawat Mengudara Aman dari Gempa Bumi?

3 Zodiak Ini Bakal Hadapi Maret dengan Penuh Tantangan

Must Watch

  • Video: Cerita Trio Travelers ke Helsinki Finlandia

  • Video: Pemandangan Menakjubkan Tempat Terpanas di Bumi

  • Video: Detik-detik Putusnya Jembatan Gantung Taman Rusa Bogor

Sumber: Google News | Berita 24 Sulbar

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »